Berbagi Berita Merangkai Cerita

Tabulampot, Langkah Mudah Wujudkan NTB Hijau

19

Sekda NTB ketika menerima audiensi FKPPI

Mataram,DS- – Gerakan Tanam Buah Dalam Pot (Tabulampot) menjadi salah satu alternatif yang mudah bagi masyarakat untuk dapat menikmati suasana yang asri dan lestari sekaligus mewujudkan program NTB Hijau. Masyarakat dapat melakukan kegiatan Tabulampot di berbagai sudut area, baik itu di rumah, kantor atau fasilitas umum.

Sekretaris Daerah Provinsi Nusa Tenggara Barat, Drs. H. Lalu Gita Ariadi, M.Si., memastikan bahwa gerakan Tabulampot sangat bermanfaat, terutama untuk menghadirkan suasana asri dan hijau di lingkungan perkotaan. Seperti Kantor Gubernur NTB yang sudah menerapkannya.

“Kami saat ini sedang bergerak dan ingin menjadikan Kantor Gubernur sebagai kebun yang diisi dengan Tabulampot” tutur Miq Gite sapaan akrabnya saat menerima audiensi FKPPI di Ruang Kerja Sekda Kantor Gubernur NTB, Rabu (03/02).

Salah satu upaya untuk mewujudkan NTB hijau ini juga diupayakan dengan menetapkan kebijakan bagi pegawai negeri sipil untuk menerima SK, naik pangkat, menikah dan cerai. Harapannya dengan ini dapat menyadarkan kita semua tentang tanggung jawab dan kecintaan kepada lingkungan.

“CPNS dapat SK wajib menyerahkan Tabulampot, pegawai naik pangkat, pegawai menikah, cerai, naik jabatan juga harus menyerahkan Tabulampot, Kita akan perbanyak Tabulampot, hal ini tidak akan sia – sia karena Gubernur dan Wagub dapat turun ke masyarakat dan menanam bersama Tabulapot tersebut, ” tuturnya.

Selain itu, Tabulampot memiliki nilai jual yang dapat dimanfaatkan untuk membantu menunjang perekonomian masyarakar dan organisasi.

“Saya mengajak FKPPI kerjasama dalam rangka pemanfaatan pekarangan sayur dan buah, bisa juga memanfaatkan Tabulampot, tutorial kepada anggota bagaimana mencangkok, stek dan lain-lain, sehingga ini jika ada pegawai yang mencari Tabulapot bisa ke stand FKPPI,” jelasnya.

Sementara itu, Forum Komunikasi Putra Putri Purnawirawan dan Putra Putri TNI-POLRI (FKPPI) juga turut serta mengajak seluruh anggotanya untuk menerapkan program perkarangan taman lestari. Beberapa tumbuhan yang ditanam yakni tomat, timun, cabai, terong, kacang panjang dan pepaya california.

“Kami saat ini sedang fase menyemai, lokasi di jalan panjitilar, ada beberapa sayuran san buah yang biasa dikonsumsi, ” tutur Ketua PD25 KB FKPPI NTB, Endah Yuli Astuti, S.E.

Dalam kesempatan yang sama, Yuli sapaannya, juga menyampaikan kegiatan sosial yang dilakukan oleh FKPPI NTB, yaitu mengajak masyarakat dapat berolahraga bersama dengan tetap menerapkan protokol Covid – 19.

“Kegiatan olahraga yaitu senam yang sudah berlangsung sangat lama di FKPPI, protokol 5 M tetap diutamakan dan pembatasan peserta sudah pasti akan dilakukan, ” tutupnya. sher

Comments are closed, but trackbacks and pingbacks are open.