Menu

Mode Gelap

Hukum · 11 Jan 2022 15:41 WITA ·

Perjanjian Pemanfaatan Tanah, Masyarakat Gili Trawangan Lega


					Perjanjian Pemanfaatan Tanah, Masyarakat Gili Trawangan Lega Perbesar

Gubernur NTB Ketika melakukan penandatanganan

Lombok Utara,DS–Penadatanganan perjanjian kerjasama pemanfaatan tanah antara Pemerintah Provinsi NTB, masyarakat dan para pengusaha Gili Trawangan membuat masyarakat Gili Trawangan,Desa Gili Trawangan Indah, Kecamatan Pemenang, Kabupaten Lombok Utara menjadi lega.

Masyarakat setempat yang selama ini sebagian besar hidup dari pariwisata, mengaku senang setelah Gubernur NTB Dr. H. Zulkieflimansyah, M.Sc melakukan penandatanganan tersebut dengan masyarakat.

Abdilun salah seorang pelaku usaha wisata Gili Trawangan mengaku lega setelah ditandatanganinya perjanjian pengelolaan Gili Trawangan antara masyarakat dengan Pemprov NTB. Bagi pemilik penginapan di Gili Trawangan ini menyebutkan, penandatanganan perjanjian ini akan semakin memberikan kenyamanan dalam melakukan usaha wisatanya.

“Kami masyarakat pada umumnya menginginkan sejak lama agar persoalan ini bisa tuntas. Dan Alhamdulillah Pak Gubernur tealah memperjuangkan dan begitu besar perhatiannya kepada kami semua di Gili Trawangan ini. Untuk itu sudah selayaknya kami patut berterima kasih tak terhingga kepada Pak Gubernur NTB. Kami juga beraharap agar Covid-19 ini segera berakhir. Karena sebagian besar tamu terbanyak kami dari orang asing. Saat ini memang tamu domestik yang paling dominan. Namun tetap kami syukuri dan Pemprov NTB selalu hadir di saat keadaan kami seperti ini,” kata Abdiilun ditemui terpisah, Selasa (11/1/2021) di Gili Trawangan, Lombok Utara.

Senada dengan itu Halimah yang juga pengusaha wisata setempat juga menyamapikan terima kasih kepada Bang Zul, sapaan akrab orang nomor 1 di NTB ini. “Terima kasih Pak Gubernur telah memperjuangkan nasib dan kehidupan kami menjadi lebih baik dengan adanya penandatanganan ini. Selama ini persoalan Gili Trawangan tak jelas, namun Pak Zulkieflimansyah telah membuat kami nyaman untuk berusaha.

Hal yang sama juga diutarakan, Efendi salah seorang pengusaha boat expres route Pelabuhan Bangsal, Pemenang –Gili Trawangan. Ia mengakui sejak Covid-19 wisatawan yang berkunjung dan menggunakan jasa boatnya berkurang. Kecuali itu kisruh Gili Trawangan yang belum jelas juga cukup berpengaruh.

“Namun saya meyakini dengan telah dilakukannya penadatanganan perjanjian ini akan semakin memperjelas dan memberikan kenyamanan bagi perjalanan usaha wisata kami ke depan. Karena itu perhatian Gubernur NTB atas semua ini kami tentu berterima kasih. Dan harapan kami ke depan agar pariwisata ini akan bisa bangkit dengan perhatian pemerintah yang begitu besar,” ujarnya diyakan rekannyanya Alfian. kmf

Facebook Comments Box
Artikel ini telah dibaca 8 kali

badge-check

Redaksi

Baca Lainnya

Program NTB Zero Unprosedural Mulai Terwujud, Kadis Nakertrans NTB Atensi Kiprah Kades dan Kadus

17 Mei 2022 - 17:13 WITA

Tuding Abdul Aziz Sebar Hoaks Soal Lahan 60 Hektare, Kuasa Hukum Ali BD Ajukan Rekonpensi di PN Sumbawa

12 Mei 2022 - 16:22 WITA

Korem 162/WB Gelar Penyuluhan Hukum

26 April 2022 - 15:11 WITA

Satresnarkoba Polresta Mataram Ciduk Pengedar Sabu Jelang Lebaran

25 April 2022 - 14:29 WITA

Jangan Tinggalkan Rumah dengan Pintu Terbuka, Kejadian di Sandubaya Ini jadi Pelajaran

25 April 2022 - 14:16 WITA

Soal Kelanjutan Kasus BLUD RSUD Praya, Logis Sindir Kedatangan BPKP NTB ke Kejari Praya

23 April 2022 - 23:57 WITA

Trending di Hukum