Berbagi Berita Merangkai Cerita

NTB Butuh Lebih Banyak Pengusaha Muda

0 10

BIMA,DS-Memasuki era revolusi industri 4.0, NTB membutuhkan lebih banyak pengusaha muda untuk menggerakkan perekonomian lokal bahkan nasional.

“Dibanding negara-negara tetangga, jumlah pengusaha muda di Indonesia masih kalah banyak, tak terkecuali didaerah kita” kata gubernur Nusa Tenggara Barat, Dr. Zulkieflimansyah saat menghadiri dialog bersama sejumlah pengusaha yang tergabung dalam komunitas tangan diatas yang berlokasi di Desa Panatoi Bima, Selasa (20/8/2019).

Menurut doktor Zul jumlah pengusaha muda harus lebih banyak jumlahnya dari total penduduk di suatu daerah. “Jiwa enterpreneur anak muda kita masih di bawah rata-rata ” ucapnya.

Gubernur berujar, diperlukan revolusi mental terutama di kalangan mahasiswa, untuk mendongkrak jumlah pengusaha muda. Pola pikir anak anak muda NTB perlu diubah agar mereka tidak hanya bertumpu ingin menjadi karyawan atau pegawai negeri sipil (PNS) saja. “Kalau mau kaya, nah, jadilah pengusaha,” tutur Gubernur.

Zul juga berpesan agar anak muda NTB berani mengambil kesempatan yang ada untuk mengasah potensi dimiliki,apalagi Pemprov NTB dibawah kepemimpinan duo doktor memiliki program program yang tujuannya memasilitasi anak muda yang potensial dalam berbisnis. Salah satunya yakni dengan membentuk 1000 enterpreneur muda.

“Kalian harus manfaatkan peluang yang ada, masih punya banyak waktu untuk menggali potensi, kami siap memfasilitasi.” ungkapnya.

Sementara itu, tokoh pengusaha muda asal bima, Herman Edison, menjelaskan di era ini seharusnya tidak hanya disikapi dengan mempersiapkan diri agar dapat memenangi kompetisi melainkan juga berani memasarkan produk yang dihasilkan dengan cara go public. Supaya apa yang dihasilkan dari para usahawan bisa dilirik oleh pelaku bisnis lainnya dan terbantu dalam masalah permodalan.

“Percuma saja produk bagus tapi hanya bisa dikenal dikampung halaman saja,jangan takut kalau ingin sukses berusaha,” ucap pengusaha perminyakan itu.

Disisi lain, perwakilan komunitas tangan atas, Hiradi, mengungkapkan ia dan pengusaha lainnya yang tergabung didalam komunitas tangan diatas tahun ini sudah memiliki planing memasarkan produk yang dihasil melalui pemanfaatan startup atau aplikasi online dengan harapan mampu meningkatkan daya saing dan produktivitas para pengusaha.

“insyallah tahun 2019 ini para wirausahawan muda di komunitas tangan diatas akan memodernisasi pemasaran produk kami dengan memanfaatkan teknologi informasi,” tutur Hiradi

Acara tersebut dihadiri pula wakil walikota Bima, wakil bupati Bima dan kadis UMKM ,PUPR , LHK, Kominfotik provinsi NTB serta sejumlah pemilik usaha lokal dari; Susu Kuda Liar Cap 88, Korea Jaya, dan Tiar Property.hm.

Leave A Reply