Menu

Mode Gelap

Politik · 9 Mei 2022 17:14 WITA ·

Eufhoria Mudik Buat Ekonomi Rakyat di Kampung Menggeliat


					FOTO. Ketua DPRD NTB Hj. Baiq Isvie Rupaeda saat menghadiri peresmian dan silaturahmi untuk peletakan batu pertama SD IT Al-Barah, Desa Bagik Payung Timur, Lotim. (FOTO. RUL/DS). Perbesar

FOTO. Ketua DPRD NTB Hj. Baiq Isvie Rupaeda saat menghadiri peresmian dan silaturahmi untuk peletakan batu pertama SD IT Al-Barah, Desa Bagik Payung Timur, Lotim. (FOTO. RUL/DS).

MATARAM, DS – Lebaran 1443 Hijriah atau Hari Raya Idul Fitri 2022 menjadi paling dinantikan. Tidak hanya tradisi saling berkunjung setiap rumah tetangga dan saudara tapi sebagai momentum bangkitnya ekonomi kerakyatan.

“Alhamdulillah, saya pantau warga senang sekali mudik. Ini karena setelah dua tahun dilarang, tahun ini, mudik kembali diperkenankan. Tentunya, jika pulang kampung pasti bawa uang. Tidak hanya tempat wisata yang ramai, tapi toko-toko kecil di kampung juga menggeliat,” ujar Ketua DPRD NTB Hj. Baiq Isvie Rupaeda pada wartawan, Senin (9/5).

Politisi Golkar yang mudik ke kampung halamannya di Dasan Lekong, Kecamatan Sukamulia, Kabupaten Lombok Timur (Lotim), tak lupa menyampaikan ucapan selamat merayakan Hari Raya Idul Fitri 1 Syawal 1443 Hijriah kepada seluruh umat muslim, khususnya yang ada di Provinsi NTB.

Menurut Isvie, momentum kebahagiaan bersama keluarga saat Lebaran, biasanya diikuti dengan kepedulian kepada tetangga, dengan membantu mereka yang membutuhkan.

Karenanya, hakikat Lebaran Idul Fitri yang selalu dinantikan. Yakni, saling bersilaturahmi dan mengunjungi antar keluarga dan sahabat. Terlebih, sudah dua tahun ada kebijakan pemerintah melarang warga melakukan mudik.

“Sekarang ini, euforia mudik sangat luar biasa di tengah-tengah masyarakat. Apalagi, orang yang mudik juga menghasilkan dampak ekonomi luar biasa di kampung halamannya. Yakni, UMKM bergeliat, warung-warung dan toko kelontong laris. Bahkan, destinasi wisata di tempat tinggalnya juga semarak. Wajar kalau kita sebut, mudik itu adalah bagian dari memulihkan ekonomi rakyat,” jelas Isvie.

Ia menyatakan, dalam berbagai perjumpaan antar sesama insan, pasti ada kekurangan dan kekhilafan. Karena itu, Isvie merasa perlu menghaturkan permohonan maaf.

Terutama kepada masyarakat, lingkungan partai hingga di lembaga DPRD NTB terkait kekurangan dalam menjalankan berbagai program kepartaian maupun saat mengawal program pembangunan.

“Atas nama diri dan pimpinan DPRD NTB, saya memohon maaf untuk segala kekurangan dalam membantu dan mendampingi warga masyarakat. Saling memaafkan sekaligus merajut persaudaraan,” tandas Isvie Rupaeda. RUL.

Facebook Comments Box
Artikel ini telah dibaca 45 kali

badge-check

Redaksi

Baca Lainnya

Komunitas di Kota Mataram Deklarasi Dukung Gus Muhaimin Presiden

19 Juli 2022 - 16:45 WITA

Civitas Akademika Unhas Sebut TGB Layak jadi RI 1 atau RI 2

11 Juni 2022 - 18:05 WITA

Surat PAW Wakil Ketua DPRD Belum ke Mendagri, Gerindra NTB Pertanyakan Sikap Gubernur

10 Juni 2022 - 17:50 WITA

Selamat Hari Pancasila

1 Juni 2022 - 16:11 WITA

Hari Lahir Pancasila, PDIP NTB Gaungkan Tanam Pohon Produktif di Tempat Ibadah

1 Juni 2022 - 16:09 WITA

Zakiy : “Ungkapan Pak SBY Sometime We Win, Sometime We Learn jadi Spirit Bangun Kebersamaan Kader Demokrat Mataram

27 Mei 2022 - 16:10 WITA

Trending di Politik