Berbagi Berita Merangkai Cerita

Diduga Palsukan Rapid Test Antigen, JT Ditangkap

17

FOTO. Kabid Humas Polda NTB Kombes Artanto (tengah) didampingi Dir Reskrimum Kombes Hari Brata, dab Kasubdit Kamneg Kompol Didik Harianto saat memberikan keterangan pada wartawan. foto.rul ds

MATARAM, DS – Polda NTB menangkap seorang pria terduga pelaku pemalsuan surat tes cepat antigen berinisial EZ (36). EZ adalah anggota Jemaah Tabligh (JT), warga  Kampung Banjar, Kota Mataram.

Dirreskrimum Polda NTB Kombes Pol Hari Brata dalam konferensi persnya di Mapolda NTB, Jumat, mengatakan pelaku ditangkap dengan dasar alat bukti kuat terkait adanya dugaan pemalsuan surat tes cepat antigen tersebut.

“Jadi modus pelaku ini dengan cara membuat surat tes cepat yang hasilnya negatif, seolah-olah surat tersebut dikeluarkan oleh sebuah laboratorium klinik. Padahal kenyataannya surat keterangan tersebut dibuat sendiri oleh EZ di rumahnya dengan menggunakan seperangkat komputer,” ujar Hari Brata, Jumat (29/1) kemarin.

Dari penangkapannya, polisi mengamankan alat bukti berupa seperangkat komputer lengkap dengan monitornya, mesin cetak, stempel, tiga unit telepon genggam, dan uang tunai Rp1,5 juta yang diduga didapatkan dari pemesan surat tes cepat antigen.

Kepada penyidik, EZ mengaku membuat surat tes cepat antigen itu dengan menggunakan blangko asli yang sebelumnya telah dikeluarkan oleh salah satu laboratorium klinik. Pelaku mengaku blangko asli surat tes cepat antigen itu sebelumnya adalah milik rekannya.

“Surat itu kemudian dia cetak ulang dan gunakan untuk membuat surat tes cepat antigen yang baru,” ucap dia.

Karena perbuatannya, kini EZ ditetapkan sebagai tersangka dan menjalani penahanan di Mapolda NTB. Sebagai tersangka EZ dikenakan Pasal 263 KUHP tentang Tindak Pidana Pemalsuan Surat yang ancaman hukumannya paling berat enam tahun penjara. RUL.

Comments are closed, but trackbacks and pingbacks are open.