Minggu , 21 Januari 2018
Home / Pemerintah / INSPEKTORAT NTB RAIH KAPABILITAS APIP LEVEL 3
Ibnu Salim (tengah) bersama Sekda NTB (kiri)

INSPEKTORAT NTB RAIH KAPABILITAS APIP LEVEL 3

MATARAM,DS-Suatu perjuangan tidak akan pernah si-sia, terlebih jika didasari optimisme dan semangat pengabdian yang tinggi. Demikian pula keberhasilan meningkatkan kapabilitas APIP mencapai level 3 di institusi pengawasan internal Pemerintah Provinsi NTB tidaklah diraih begitu saja, melainkan melalui proses yang berliku dan panjang. Kapabilitas APIP adalah suatu kemampuan atau integritas yang harus dimiliki oleh setiap APIP dalam menunaikan peran pengawasan secara efektif dan efisien. Kapabilitas itu terdiri dari tiga unsur yang saling terkait yaitu kapasitas, kewenangan dan kompetensi SDM.

Inspektur Provinsi NTB, Ibnu Salim, SH. M.Si mengakui bertahun tahun lamanya, kapabilitas APIP di Inspektorat Provinsi NTB selalu berada di level 1 dan level 2 saja. Kapabilitas yang demikian menyebabkan para auditor atau APIP di inspektorat dipandang sebelah mata dan tidak bergigi.

Menurutnya kapabilitas level 1 dalam penilaian kualifikasi APIP merupakan kategori terendah. Sebab pada level 1, APIP belum mampu memberikan jaminan atas proses tata kelola sesuai peraturan dan belum dapat mencegah korupsi. Jadi APIP pada level ini, kata Abah Ibu sapaan akrabnya, hanya mampu melakukan pemeriksaan biasa. Namun pada Kapabilitas level 2 sudah sedikit lebih maju, yakni APIP sudah mampu menjamin proses tata kelola sesuai dengan peraturan dan mampu mendeteksi terjadinya korupsi.

“Hanya pada level inilah  APIP kita berada, dan bertahun-tahun lamanya,” ujar Inspektur yang pernah merangkap sebagai penjabat Bupati Lombok Tengah itu saat memberikan kata pengantar pada acara pembekalan dan pengarahan dari Sekda NTB, Ir. H. Rosiady Sayuti, M.Sc.P.hD kepada seluruh ASN Inspektorat Provinsi NTB, Jumat (19/1-2018) di halaman Kantor Inspektorat Provinsi NTB.

Ia mengungkapkan bahwa untuk mencapai kapabilitas  APIP level 3  yakni APIP yang sudah memiliki kualifikasi kemampuan dan ilmu untuk  menilai sisi efisiensi, efektivitas dan keekonomisan suatu kegiatan, serta mampu memberikan konsultasi pada tata kelola, manajemen risiko, dan pengendalian intern pada seluruh OPD, dibutuhkan perjuangan panjang  sekaligus pengorban dan kerja keras dari seluruh jajarannya.  Pengorbanan yang dimaksud adalah komitmen bersama untuk mau meninggalkan mindset dan cultureset yang cenderung mengartikan tugas APIP sekedar untuk mencari kesalahan semata. Bahkan bekerja sekedar untuk menggugurkan kewajiban semata. Padahal APIP sebenarnya juga punya peran besar  untuk membetikan bimbingan, konsultasi dan menawarkan solusi untuk menuju kebaikan, ujarnya.

Oleh karena itu, sejak diberi amanah sebagai Inspektur oleh Gubernur TGB, ia mengaku  aspek prioritas yang digarapnya adalah  pembenahan dan penguatan pada aspek-aspek fundamental yang dibutuhkan untuk pengawasan intern yang efektif di sektor publik. Yakni memperkuat, meningkatkan, mengembangkan kelembagaan, tata laksana/ manajemen dan kemampuan sumber daya manusia APIP sehingga memiliki  kapabilitas yang tinggi untuk mampu menjakankan tugas dan fungsi pengawasan intern yang kuat dan efektif.hm

Tentang Duta Selaparang Redaksi DS

Baca Juga

TGB Minta KPA NTB Efektifkan Program ke Masyarakat

MATARAM, DS – Seluruh Kuasa Pengguna Anggaran (KPA) di wilayah NTB diminta mengambil pelajaran dari …

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *